FENOMENA ALAM : El Nino dan La Nina …

Beberapa tahun terakhir ini, masyarakat kita Indonesia sering dibuat bingung dengan perubahan cuaca atau iklim yang membingungkan. Di satu sisi pada saat musim kemarau berlangsung sangat lama dan di sisi lain pada saat musim penghujan berlangsung sangat pendek. Bahkan pada saat kita sekolah, Bapak Ibu guru (khususnya bidang studi Geografi) bahwa musim penghujan mulai bulan Oktober s/d Maret dan musim kemarau dimulai bulan April s/d September. Tetapi kenyataanya tidak terjadi pada bulan-bulan itu, bahkan tahun 2009 musim penghujan di banyak kota di Indonesia terjadi akhir bulan Desember bahkan  pada bulan Juli 2010 di Indonesia khususnya Surabaya masih terjadi hujan.Fenomena alam apa yang sebenarnya terjadi di negara kita ????….

Banyak para ahli cuaca dan iklim menyebut peristiwa ini dengan nama peristiwa EL Nino dan La Nina.

El-Nino, menurut sejarahnya adalah sebuah fenomena yang teramati oleh para penduduk atau nelayan Peru dan Ekuador yang tinggal di pantai sekitar Samudera Pasifik bagian timur menjelang hari natal (Desember). Fenomena yang teramati adalah meningkatnya SPL(Suhu Permukaan Laut)  yang biasanya dingin. Fenomena ini mengakibatkan perairan yang tadinya subur dan kaya akan ikan (akibat adanya upwelling atau arus naik permukaan yang membawa banyak nutrien dari dasar) menjadi sebaliknya. Pemberian nama El-Nino pada fenomena ini disebabkan oleh karena kejadian ini seringkali terjadi pada bulan Desember. El-Nino (bahasa Spanyol) sendiri dapat diartikan sebagai “anak lelaki”. Di kemudian hari para ahli juga menemukan bahwa selain fenomena menghangatnya SPL, terjadi pula fenomena sebaliknya yaitu mendinginnya SPL akibat menguatnya upwelling. Kebalikan dari fenomena ini selanjutnya diberi nama La-Nina(juga bahasa Spanyol) yang berarti “anak perempuan”. Fenomena ini memiliki periode 2-7 tahun.
El Nino merupakan suatu gejala alam di Samudra Pasifik bagian tengah dan timur yaitu memanasnya suhu permukaan laut di wilayah tersebut. Pada saat yang bersamaan terjadi perubahan pola tekanan udara yang mempunyai dampak sangat luas dengan gejala yang berbedabeda, baik bentuk dan intensitasnya. Walaupun El Nino dianggap sebagai faktor pengganggu dari sirkulasi monsun yang berlangsung di Indonesia namun pengaruhnya sangat terasa yaitu timbulnya bencana kekeringan yang meluas. Pada saat berlangsung El Nino, terjadi penguatan angin baratan di Pasifik barat daerah equator mulai dari sebelah utara Irian hingga Pasifik Tengah (Trenberth and Sea, 1987, Harrison and Larkin, 1998). Awal musim hujan di Jawa lebih lambat dibandingkan dengan rataratanya ketika terjadi El Nino dan lebih cepat dari rata-ratanya ketika terjadi La Nina (Hamada, 1995). El Nino sangat mempengaruhi curah hujan pada saat musim peralihan dari musim kemarau ke musim hujan di Indonesia (Mulyana, 2002). Fenomena ini memiliki periode 2-7 tahun. La Nina merupakan kebalikan dari El Nino ditandai dengan anomali suhu muka laut di daerah tersebut negatif(lebih dingin dari rata-ratanya). La Nina secara umum akan menyebabkan curah hujan di Indonesia bertambah.

El-Nino  akan terjadi apabila perairan yang lebih panas di Pasifik tengah dan timur meningkatkan suhu dan kelembaban pada atmosfer yang berada di atasnya. Kejadian ini mendorong terjadinya pembentukan awan yang akan meningkatkan curah hujan di sekitar kawasan tersebut. Bagian barat Samudra Pasifik tekanan udara meningkat sehingga menyebabkan terhambatnya pertumbuhan awan di atas lautan bagian timur Indonesia, sehingga di beberapa wilayah Indonesia terjadi penurunan curah hujan yang jauh dari normal. Pembentukan El-Nino dikaitkan dengan pola sirkulasi samudera pasifik yang dikenal sebagai osilasi selatan sehingga disebut juga El Nino-Southern Oscillation (ENSO) yang merupakan fenomena yang ditimbulkan oleh interaksi laut-atmosfer. El-Nino merupakan fenomena global dari sistem interaksi laut dan atmosfer yang ditandai dengan memanasnya suhu muka laut di Pasifik Equator atau anomali suhu muka laut di daerah tersebut positif (lebih panas dari rata-ratanya). Pada saat yang bersamaan terjadi perubahan pola tekanan udara yang mempunyai dampak sangat luas dengan gejala yang berbeda-beda, baik bentuk dan intensitasnya. Fenomena El Nino secara umum akan menyebabkan curah hujan di sebagian besar wilayah Indonesia berkurang, besar pengurangannya tergantung dari lokasi dan intensitas El-Nino tersebut. Namun demikian, karena luasnya wilayah Indonesia serta posisi geografisnya yang dikenal sebagai benua maritim, maka tidak seluruh wilayah Indonesia dipengaruhi oleh fenomena El-Nino. Pada tahun normal, tekanan permukaan rendah berkembang di wilayah utara Australia dan Indonesia dan tekanan tinggi melalui sistem pantai Peru . Akibatnya, angin pasat melalui Samudera Pasifik bergerak sangat kuat dari barat ke timur. Di timur aliran angin pasat membawa permukaan air hangat ke barat, sehingga badai membawa badai konvektiv ke Indonesia dan pesisir Australia. Sepanjang pantai Peru, kolam air dingin terbawa sampai ke permukaan untuk menggantikan kolam air hangat yang diambil di sebelah barat.

Suhu permukaan laut di Pasifik tengah dan timur menjadi lebih tinggi dari biasa pada waktu-waktu tertentu, walaupun tidak selalu. Keadaan inilah yang menyebabkan terjadinya fenomena La-Nina . Tekanan udara di kawasan equator Pasifik barat menurun, lebih ke barat dari keadaan normal, menyebabkan pembentukkan awan yang lebih dan hujan lebat di daerah sekitarnya.

Untuk melihat Animasi terjadinya El Nino dan La Nina :  Klik di sini

Kejadian El-Nino tidak terjadi secara tunggal tetapi berlangsung secara berurutan pasca atau pra La-Nina. Hasil kajian dari tahun 1900 sampai tahun 1998 menunjukan bahwa El-Nino telah terjadi sebanyak 23 kali (rata-rata 4 tahun sekali). La-Nina hanya 15 kali (rata-rata 6 tahun sekali). Dari 15 kali kejadian La-Nina, sekitar 12 kali (80%) terjadi berurutan dengan tahun El-Nino. La-Nina mengikuti El-Nino hanya terjadi 4 kali dari 15 kali kejadian sedangkan yang mendahului El-Nino 8 kali dari 15 kali kejadian. Secara umum, hal ini menunjukkan bahwa peluang terjadinya La-Nina setelah El-Nino tidak begitu besar. Kejadian El-Nino 1982/83 yang dikategorikan sebagai tahun kejadian El-Nino yang kuat tidak diikuti oleh La-Nina.

Sumber : Sebagian dari dirgantara.lapan.co.id

18 Comments (+add yours?)

  1. Fatir
    Jul 20, 2010 @ 17:07:56

    ehhmm.. disini lbh lengkap n jau lbh mudah dipahami penjelasannya drpd d buku..
    tp enakan bca d buku klo q.. heehehhehe
    *mgkn krn msh baru dibuat, jd harus trs d tmbh artikel2/materi pljrn geo d smaga, fitur2 n latihan2 soalnya prsiapan buat ujian skola/try out2 .. ,klo bsa bka google earth disini_______
    simple tp g minimalis .. keren .lanjutkan
    ##################…
    ok.. makasih fatir..artikelnya tak usahakan simpel sekali…
    khusus soal , don’t worry…so pasti

    Reply

  2. andri
    Jul 21, 2010 @ 04:11:22

    iya di rumahku barusan hujan…gimana commentnya mas….

    Reply

  3. mira
    Jul 21, 2010 @ 13:08:50

    kita tukar-tukaran artikel geo..ya smoga bermanfaat ok……

    Reply

  4. andri
    Jul 21, 2010 @ 14:00:29

    iya berarti teorinya cuaca berarti gugur ya, makanya teorinya diganti saja bulannya spy ramalan cuacanya tepat,,,gitu

    ################………….
    lho teorinya sih sudah betul sesuai dengan gerakan semu tahunan matahari…
    khan fenomena alam terus berubah dan berkembang shg
    fenomena elnino dan lanina wajar terjadi di negara kita..dan tidak hanya tahun ini saja kita dilanda fenomena alam tsb….ok

    Reply

  5. denyho
    Jul 22, 2010 @ 04:12:44

    ini istilah baru yach………kok bagiku masih asing

    Reply

  6. michael
    Jul 28, 2010 @ 07:47:31

    mampir ya….. iya sudah 2 hari ini kotaku dilanda hujan …ooooo jadi skr kita dilanda Lanina gitu, makanya udah musim kemarau kok masih hujan terussssss..thanks infonya

    Reply

  7. gendon
    Jul 28, 2010 @ 08:11:24

    siap-siap hujan tambah lama sekali om beltsazar..iya skr kita lagi kena lanina ya…uh lumayan gak panaas..adem ayem..klo bisa ditambah animasi lewat satelit ……………

    Reply

  8. denyho
    Jul 29, 2010 @ 03:41:46

    wah iya kok masih hujan terus di kotaku udah 3 hari berturut-turut….
    iya betul ya….artkel lain

    Reply

  9. denyho
    Sep 25, 2010 @ 02:22:30

    iya ya sudah akhir september……………..kotaku hujan terus….yach brarti fenomena lanina betul2 terjadi…….tak kusangka……….lebaran diguyur hujan deras..thanks infonya……

    Reply

  10. faradiba
    Oct 22, 2010 @ 14:00:04

    Trimakasih… atas.. pengetahuan di WEB dunia geografi saya sangat terbantu…dan mendapat banyak pengetahuan… semoga semakin lengkap dan lebih banyak.. lagi hal-hal yang di bahas….khususnya cuaca dan iklim

    Reply

  11. andre
    Jul 28, 2011 @ 12:19:47

    hahahaha:D
    betul it.:D

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: